Stroke bisa dideteksi dari cara menulis SMS

stroke-bisa-dideteksi-dari-cara-menulis-sms

Merdeka.com. Cara menulis dan mengirim SMS ternyata bisa digunakan sebagai alat penting mendeteksi risiko stroke fatal. Peneliti menemukan bahwa penulisan pesan singkat yang kacau bisa menunjukkan risiko stroke, bahkan jika orang tersebut bisa berbicara dan menulis dengan normal.

Peneliti dari Henry Ford Hospital, Detroit menemukan ini setelah mengamati kasus pria berusia 40 tahun yang dicurigai memiliki stroke. Pria ini bisa berbicara dan menulis dengan normal, namun tak bisa mengetahui bahwa pesan yang dikirimkan kacau.

Pria ini tak memiliki masalah bahkan ketika melewati tes bahasa seperti berbicara, membaca, dan menulis. Meski begitu, ketika dia mengirim pesan, dia mengirim kalimat yang kacau dan tak bisa menyadarinya.

Meski hanya menunjukkan sedikit ketidaksimetrisan pada bagian wajah tanpa pertanda lainnya, dokter berhasil menemukan bahwa pria ini mengalami stroke akut setelah menemukan sumbatan aliran darah pada otak.

Pria ini mengirim pesan pada istrinya sebelum berangkat ke rumah sakit. Teks yang dikirimkannya sangat acak, bahkan tak bisa disebut sebagai kalimat, seperti dilansir oleh Daily Mail (14/03).

Hal ini menunjukkan pada peneliti bahwa mengirim pesan bisa menunjukkan bahwa menulis SMS bisa dijadikan cara untuk mendeteksi adanya risiko stroke fatal.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s